ANALISA PERFORMANSI INTERNET BROADBAND LONG TERM EVOLUTION INNER CITY DAN RURAL DI KOTA PALEMBANG (STUDY KASUS : PT. TELKOMSEL)

Please download to get full document.

View again

of 10
5 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
ANALISA PERFORMANSI INTERNET BROADBAND LONG TERM EVOLUTION INNER CITY DAN RURAL DI KOTA PALEMBANG (STUDY KASUS : PT. TELKOMSEL) ANALYSIS OF INTERNET PERFORMANCE BROADBAND LONG TERM EVOLUTION INNER CITY
Document Share
Document Transcript
ANALISA PERFORMANSI INTERNET BROADBAND LONG TERM EVOLUTION INNER CITY DAN RURAL DI KOTA PALEMBANG (STUDY KASUS : PT. TELKOMSEL) ANALYSIS OF INTERNET PERFORMANCE BROADBAND LONG TERM EVOLUTION INNER CITY AND RURAL IN PALEMBANG CITY (CASE STUDY: PT TELKOMSEL) Roni Suhermawan 1, Aryanti 2, Ciksadan Program Studi Teknik Telekomunikasi Politeknik Negeri Sriwijaya, Jl Srijaya Negara, Bukit Besar, Ilir Barat 1, Kota Palembang, Sumatera Selatan Abstrak Lahirnya Teknologi 4G LTE dengan segala kelebihan yang di janjikan dibanding dengan teknologi sebelumnya telah membawa kita ke era komunikasi data perangkat bergerak yang super cepat. Untuk mengetahui seberapa besar perkembangan teknologi LTE saat ini. Maka, dilakukanlah penelitian terhadap performansi mobile internet di wilayah rural (Kenten Laut) dan inner city (Bukit Besar) di kota palembang. Yaitu dengan cara membandingkan RSRP, SINR, RSRQ dan Troughput dengan KPI Teori dan KPI Telkomsel. Keempat parameter Untuk wilayah rural didapatkan hasil yaitu RSRP dedicated mode sebesar 100% untuk (-100 ) dbm, SINR dedicated mode 84.62% 0dBm, 99.59% (-18) dbm dan troughput dedicated mode71.17% 2 Mbps. Untuk wilayah inner city didapatkan hasil yaitu RSRP dedicated mode 100% untuk (-100 ) dbm, SINR dedicated mode sebesar 91.66% 0dBm, RSRQ dedicated mode 99.47% (-18) dbm dan troughput dedicated mode 88.1% 2 Mbps. Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa rata rata kualitas dari faktor - faktor performansi inner city kota palembang sudah optimal. Sedangkan untuk rural kota palembang masih butuh pengoptimalan. Kata kunci: 4G, LTE, Mobile Internet, Performansi. Abstract The birth of 4G LTE Technology with all the advantages compared with previous technology has brought us to super fast mobile digital communications era. To find out how big the development of LTE technology today. Then, conducted research on the performance of mobile internet in the rural (Kenten Laut) and inner city (Bukit Besar) in Palembang. That is by comparing RSRP, SINR, RSRQ and Troughput with KPI Theory and KPI Telkomsel.For rural areas the results obtained are 100% dedicated RSRP mode for (-100) dbm, dedicated mode SINR 84.62% 0dBm, 99.59% (- 18) dbm and dedicated mode troughput 71.17% ± 2 Mbps. For inner city area the results obtained are 100% dedicated mode RSRP for (-100) dbm, dedicated SINR mode 91.66% 0dBm, RSRQ dedicated mode 99.47% (-18) dbm and dedicated mode troughput 88.1% 2 Mbps. From this research it can be concluded that the average quality of performance factors inner city of palembang city is optimal. As for rural city palembang still need optimization. Keywords: 4G, LTE, Mobile Internet, Performance. 447 1. PENDAHULUAN Kebutuhan masyarakat Indonesia akan informasi dan komunikasi terus berkembang pesat dari waktu ke waktu. Menyebabkan penyedia jasa layanan telekomunikasi seluler dituntut untuk berkembang guna memenuhi keragaman kebutuhan konsumennya. Salah satu yang terlihat sangat berkembang adalah kebutuhan akan komunikasi paket data [1]. Teknologi komunikasi LTE hadir sebagai solusi atas kebutuhan akan komunikasi data yang semakin meningkat. Teknologi standar yang diterapkan oleh 3gpp pada ralease 8. Standar tersebut meliputi: Kecepatan maksimal data downlink yang mencapai 100 Mbps saat pengguna bergerak cepat dan 1 Gbps saat diam[2]. Efisiensi spektrum pada LTE juga meningkat dua kali lipat dari teknologi 3,5G. 3gpp atau The Third Generation Patnership Project Adalah kolaborasi kelompok-kelompok asosiasi generasi ketiga komunikasi. 3gpp terus mengembangkan studi tentang LTE untuk memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Internasioanal Mobile Telecomunication atau IMT- Advannced, hingga akhirnya 3gpp mengeluarkan LTE release 10 yang di sebut juga LTE-Advanced (LTE-A). Untuk dapat menikmati layanan 4G di beberapa titik 4G, masyarakat dapat menukarkan kartu sim 3G dengan sim 4G[3]. Selain itu, diperlukan devices yang sudah mendukung layanannya yang saat ini mulai banyak dijual di pasaran. Pada penelitian kali ini dilakukan analisa performansi LTE kota palembang dengan cara mengambil sampel RSRP, RSRQ, SINR dan troughput pada wilayah ukur ± 25km 2 untuk wilayah inner city yaitu Bukit Besar dan rural Kenten Laut. Selanjutnya dilakukan perbandingan dengan teori KPI telkomsel yang disimulasikan menggunakan MATLAB 7 untuk pembuatan grafik dan mengetahui tingkat performansi di kedua wilayah dengan alur sebagai berikut Mulai PENENTUAN DATA DRIVE TEST DRIVE TEST DATA BERUPA : RSRP, SINR, RSRQ, TROUGHPUT STANDAR KPI PENGOLAHAN DATA SALAH ANALISA BENAR SELESAI Gambar 1. Alur Kerja Analisa Drive Test LTE 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengenalan LTE Long Term Evolution (LTE) adalah sebuah nama yang diberikan kepada suatu proyek dalam The Third Generation Partnership Project (3GPP) yang diciptakan untuk mengembangkan teknologi Universal Mobile Telecomunication System (UMTS) dalam mengatasi kebutuhan data 448 mendatang. Menurut Standar, LTE memberikan kecepatan downlink 100 Mbps. LTE akan membawa banyak manfaat pada perkembangann jaringan selular [4]. Selain itu, teknologi LTE ini juga memiliki Arsitektur Internet protokol (IP) yang memungkinkan kecepatan akses yang lebih cepat dari pada arsitektur Circuit-Switching yang di gunakan pada generasi sebelumnya. Seperti pada generasi generasi sebelumnya kecepatan data pada teknologi LTE ini juga bisa di pengaruhi oleh banyak faktor, yaitu faktor internal seperti bandwidth, dan kekuatan sinyal. Dan faktor eksternal seperti UE (User Equipment), Geografis dan cuaca. 2.2 Arsitektur Jaringan LTE Arsitektur jaringan LTE jika kita lihat sebenarnya cukup sederhana seperti dengan teknologi jaringan yang telah ada sebelumnya. Seperti pada gambar 2.3. Keseluruhan arsitektur LTE terdiri dari beberapa enodeb yang menyediakan akses dari UE ke E-Utran [4]. Gambar 2. Arsitektur LTE (V.S. Kusumo, dkk, 2015)[4]. 2.3 Major Quality of Services (QOS) KPI pada LTE Parameter Quality of Services KPI yang ada pada teknologi LTE terdiri atas 4 macam [5], yaitu sebagai berikut: A. Accessbility Kemampuan user mengakses jaringan untuk menginisiasi komunikasi. Contoh pada jaringan 4G LTE yang termasuk dalam kategori Accessibility adalah ERAB Success Rate(%), LTE RRC Setup Success(%), Call Setup Success Rate(%), LTE Attach Success Rate(%), Services Request (EPS) Success Rate(%). B. Retainability Bagaimana menjaga jaringan pada performansi bagus. Contoh pada jaringan LTE yang termasuk dalam kategori retainability adalah: Services Drop Rate(%). C. Mobility Bagaimana pengguna dapat bergerak dengan mudah dari suatu tempat ke tempat lain tanpa terjadi pemutusan hubungan. Contoh pada jaringan LTE yang termasuk dalam kategori Mobility adalah Intra Freq HO Attemp Success Rate(%), Intra Freq HO Success Rate(%), dan lain-lain. 449 D. Integrity Bagaimana trafik besar di dalam jaringan, Contoh pada jaringan LTE yang termasuk dalam kategori integrity adalah sebagai berikut, MAC Troughput UL dan DL Avg (Kbit/s) dll G LTE Drive test Drive test merupakan salah satu bagian pekerjaan dalam optimalisasi jaringan radio. Drive test bertujuan untuk mengumpulkan informasi jaringan secara real di lapangan[4]. Berikut dibawah ini merupakan parameter yang digunakan dalam drive test Pada teknologi LTE. A. RSRP (Reference Signal Received Power) Power dari sinyal reference, parameter ini adalah parameter spesifik pada Drive Test 4G LTE dan digunakan oleh perangkat untuk menentukan titik handover. Pada teknologi 2G parameter ini bisa dianalogikan seperti RxLevel sedangkan pada 3G dianalogikan sebagai RSCP [4]. Tabel 1 RSRP dan nilainya untuk parameter analisis drive test RSRP (dbm) Range Kategori RSRP = -90 dan 0 Good -90 dan -110 Fair = -110 dan = -150 Poor B. SINR (S/(I+N) (Signal Interference to Noise Ratio)) SINR Adalah perbandingan kuat sinyal di bandingkan noise background. Nilai SINR user pada perbatasan sel (cell edge) secara tidak langsung akan mempengaruhi throughput user, jika nilai SINR besar maka throughput juga besar akan tetapi jika SINR kecil maka nilai throughput semakin kecil [6]. Dimana nilai SINR dapat dihitung dengan Persamaan berikut. (1) S = Mengindikasikan daya sinyal diinginkan untuk diterima pada UE I = Daya sinyal yang di ukur atau sinyal interferensi dari cell cell yang lain. N = Mengindikasikan noise bacground, yang berkaitan dengan perhitungan bandwidth dan koefisien noiseyang diterima. Pada teknologi 2G parameter ini bisa dianalaogikan seperti RxQual, sedangkan pada 3G dianalogikan sebagai EcNo. Tabel dibawah ini menunjukkan contoh range SINR yang digunakan pada suatu operator. Tabel 2 SINR dan nilainya untuk parameter analisis drive test SINR (dbm) Range Kategori SINR = 10 Good 10 dan = 0 Fair 0 Poor C. RSRQ (Reference Signal Received Quality) RSRQ adalah rasio antara RSRP dan RSSI (Received Signal Strength Indicator). Seperti pada persamaan berikut : 450 RB adalah resource Block dari bandwidth yang diukur. RSRQ dapat dibandingkan dengan Ec/No yaitu kualitas sinyal pada UMTS (2) Tabel 3 RSRQ dan nilainya untuk parameter analisis drive test RSRQ (dbm) Range Kategori RSRQ = -12 Good -12 dan -18 Fair -18 Poor D. Throughput Throughput pada drivetest LTE adalah nilai Kecepatan data (Kbit/s) dari UE ke EnodeB, Kita dapat menghitung 2 tipe Throughput yaitu Download dan Upload[5]. Akan tetapi, Untuk menyesuaikan dengan kebutuhan masyarakat biasanya kegiatan drive test dilakukan dengan menggunakan metode download. 3. PEMBAHASAN Dalam kegiatan penelitian ini. Metode juga terbagi atas metode pengambilan sample dan metode analisa masalah. Metode pengambilan sample dalam penelitian ini menggunakan metode Drive Test yang selanjutnya akan dianalisa apakah sesuai atau belum dengan standar KPI PT. Telkomsel dengan cara membandingkan hasil Drive Test dengan standar KPI. Selanjutnya data KPI drive test inner city di bandingkan dengan data KPI drive test rural untuk mengetahui sudah sejauh mana perbandingan performansi diantara kedua lokasi di kota palembang tersebut. Kegiatan drive test dilakukan dengan menggunakan alat ukur sebagai berikut untuk melakukan pengukuran yang memiliki fungsinya masing masing sebagai berikut : a. Nemo Handy 7.20 (dalam penelitian ini menggunakan alat ukur bermerk Samsung Galaxy Note 4) berfungsi sebagai devices yang bertugas untuk pelaksanaan pengukuran sekaligus pemetaan titik titik pengukuran sinyal dari BTS - BTS yang sedang diukur performansinya (Kualitas sinyalnya). b. Laptop with OS. Windows 7 available Nemo Analyze 7.20 berfungsi sebagai devices yang berfungsi untuk menganalisis log dari hasil Drive Test yang sudah dilakukan dengan menggunakan software Nemo Handy Report Hasil Drive Test RSRP (Reference Signal Received Power) Dedicated Mode Rural RSRP merupakan kuat sinyal pada LTE yang di terima oleh User Equipment. Sama halnya dengan RSCP (Received Signal Code Power) pada teknologi WCDMA dan RxLevel pada teknologi 2G. Kualitas RSRP dapat dilihat pada tabel 4. Tabel 4 Kualitas RSRP Dedicated Mode mini cluster LTE rural Kota Palembang ID Range Nilai RSRP Dedicated Mode (dbm) Persentase 1. -90 & % 2. -90 & % 3. =-110 & = % 451 Pada tabel 4 dapat dilihat kualitas RSRP Dedicated Mode mencapai nilai 100% untuk (- 100) dbm sehingga sudah optimal karena sudah memenuhi standar KPI telkomsel yaitu 90% (- 100 ) dbm. 3.2 Report Hasil Drive Test SINR (Signal Interference to Noise Ratio) Dedicated Mode Rural SINR merupakan perbandingan kuat sinyal dibandingkan noise background. SINR merupakan Rx Qual pada teknologi 2G dan sebanding dengan Ec/No pada teknologi WCDMA. Kualitas SINR pada data hasil drive test ditunjukkan oleh Tabel 5. Tabel 5 Kualitas SINR Dedicated Mode mini cluster LTE rural Kota Palembang ID Range Nilai SINR Dedicated Persentase Mode (dbm) 1. = % 2. 10 & = % 3. % Pada tabel 5 dapat dilihat kualitas SINR Dedicated Mode adalah 84.62% 0dBm masih belum optimal karena belum memenuhi standar KPI Telkomsel yaitu 90% 0dBm dan memerlukan optimalisasi untuk dapat mencapai standar KPI Telkomsel. 3.3 Report Hasil Drive Test RSRQ (Reference Signal Received Quality) Dedicated Mode Rural RSRQ merupakan perbandingan antara RSRP dan RSSI dan merupakan salah satu indikator penentu kualitas sinyal yang di terima user. Kualitas RSRQ pada data hasil drive test ditunjukkan oleh Tabel 6. Tabel 6 Kualitas RSRQ Dedicated Mode mini cluster LTE rural Kota Palembang ID Range Nilai RSRQ Dedicated Mode Persentase (dbm) 1. = % 2. -12 & % 3. % Pada tabel 6 dapat diketahui bahwa nilai RSRQ yang berada pada (-18) dbm adalah sebesar 99.57% dapat dikatakan optimal karena sudah memenuhi standar KPI telkomsel sebesar 90% (- 18) dbm. 3.4 Report Hasil Drive Test Troughput Dedicated Mode Rural Troughput merupakan kecepatan transmisi data atau informasi yang ditransfer per satuan waktu. Terdapat 2 jenis troughput yaitu Download dan Upload. Untuk hasil drive test hanya terdapat troughput download maka berikut adalah tabel 7 yang menyajikan data Troughput download. 452 Tabel 7 Kualitas Troughput Dedicated Mode mini cluster LTE rural Kota Palembang ID Range Nilai Troughput Dedicated Persentase Mode.1. = & % 2. = & % 3. = & % 4. = & % 5. = & % 6 = & % 7. 0 & % Berdasarkan standar KPI telkomsel yaitu 80% 2 Mbps. Maka Troughput Dedicated Mode mini cluster LTE rural Kota Palembang sebanyak 71.17% 2 Mbps belum memenuhi standar KPI Telkomsel. 3.5 Report Hasil Drive Test RSRP (Reference Signal Received Power) Dedicated Mode Inner City Berikut adalah hasil drive test RSRP Inner City kota palembang yang disajikan pada tabel 8. Tabel 8 Kualitas RSRP Dedicated Mode mini cluster LTE Inner City Kota Palembang ID Range Nilai RSRP Dedicated Mode (dbm) Persentase 1. -90 & % 2. -90 & % 3. =-110 & = % Pada tabel 8 dapat dilihat kualitas RSRP Dedicated Mode mencapai nilai 100% untuk (-100 ) dbm sehingga sudah optimal karena sudah memenuhi standar KPI telkomsel yaitu 90% (-100 ) dbm. Adapun grafik perbandingan performansi Rural dan Inner City dapat kita lihat sebagai berikut: Gambar 3. Grafik Perbandingan Kualitas RSRP Inner City dan Rural Dari tabel di atas dapat kita lihat wilayah inner city memiliki kualitas yang lebih baik yaitu sekitar 89.91% berada pada range good dan 10.09% pada range fair. Sedangkan wilayah rural 69.46% berada range good dan 30.54% pada range fair. 453 3.6 Report Hasil Drive Test SINR (Signal Interference to Noise Ratio) Dedicated Mode Inner City Berikut adalah hasil drive test RSRP Inner City kota palembang yang disajikan pada tabel 9. Tabel 9 Kualitas SINR Dedicated Mode mini cluster LTE Inner City Kota Palembang ID Range Nilai SINR Dedicated Mode (dbm) Persentase 1. = % 2. 10 & = % 3. % Dilihat pada tabel 9 di atas nilai SINR hasil drive test inner city dengan capaian untuk 0 dbm a dalah sebesar 91.66% dan dapat dikatakan optimal karena sudah memenuhi standar KPI Telkomsel yaitu 90% 0 dbm. Adapun grafik perbandingan SINR antara wilayah rural dan inner city kota Palembang dapat kita lihat pada gambar di bawah ini. Gambar 4. Grafik Perbandingan Kualitas SINR Inner City dan Rural Berdasar grafik di atas SINR di wilayah inner city memiliki kualitas yang lebih baik yaitu sekitar 37.63% berada pada range good, 54.03% berada pada range fair dan 8.34% berada range bad. Sedangkan untuk rural 26.05% berada pada range good, 58.57% berada pada range fair dan 15.37% pada range bad. 3.7 Report Hasil Drive Test RSRQ (Reference Signal Received Quality) Dedicated Mode Inner City Berikut adalah hasil drive test RSRP Inner City kota palembang yang disajikan pada tabel 10. Tabel 10 Kualitas RSRQ Dedicated Mode mini cluster LTE Inner City Kota Palembang ID Range Nilai RSRQ Dedicated Mode (dbm) Persentase 1. = % 2. -12 & % 3. % Berdasar tabel 10 diatas Nilai RSRQ sebanyak 99.47% (-18) dbm sudah memenuhi standar KPI Telkomsel yaitu 90% (-18) dbm dan dapat dikatakan sudah optimal. Adapun grafik perbandingan RSRQ inner city dan rural dapat dilihat pada gambar di bawah ini. 454 Gambar 5. Grafik Perbandingan Kualitas SINR Inner City dan Rural Berdasar grafik di atas RSRQ di wilayah inner city memiliki kualitas yang lebih baik yaitu sekitar 76.74% berada pada range good, 22.73% berada pada range fair dan 0.53% berada range bad. Sedangkan untuk rural 65.16%berada pada range good, 34.43%berada pada range fair dan 0.41% pada range bad. 3.8 Report Hasil Drive Test Troughput Dedicated Mode Inner City Berikut adalah hasil drive test RSRP Inner City kota palembang yang disajikan pada tabel 11. Tabel 11 Kualitas Troughput Dedicated Mode mini cluster LTE inner city Kota Palembang ID Range Nilai Troughput Dedicated Mode Persentase 1. = & % 2. = & % 3. = & % 4. = & % 5. = & % 6 = & % 7. 0 & % Berdasarkan standar KPI telkomsel yaitu 80% 2 Mbps. Maka Troughput Dedicated Mode mini cluster LTE inner city Kota Palembang sebanyak 88.1% 2 Mbps sudah memenuhi standar KPI Telkomsel. Berikut grafik perbandingan Troughput inner city dan rural di Kota Palembang. Gambar 6. Grafik Perbandingan Kualitas Troughput Inner City dan Rural Berdasar grafik di atas diketahui bahwa troughput inner city kota palembang yang berada pada range 5Mbps 50 Mbps sebanyak 62.58% yang lebih banyak dibandingkan wilayah rural yang hanya mencapai 40.46% untuk range troughput yang sama. Untuk wilayah inner city pada 455 range 2Mbps 5Mbps sebesar 25.43% yang lebih kecil dibanding wilayah rural yaitu sebesar 30.71%. Sedangkan untuk range 0Mbps 2Mbps inner city totalnya sebesar 11.98% sedangkan untuk rural 28.81%.. 4. Kesimpulan 1. Untuk wilayah rural didapatkan hasil yaitu RSRP dedicated mode sebesar 100% untuk (-100 ) dbm, SINR dedicated mode 84.62% 0dBm, RSRQ dedicated mode 99.59% (-18) dbm dan troughput dedicated mode 71.17% 2 Mbps sehingga troughputnya belum optimal dengan kualitas RSRP dan RSRQ yang sudah memenuhi standar KPI telkomsel. 2. Untuk wilayah inner city didapatkan hasil yaitu RSRP dedicated mode 100% untuk (-100 ) dbm, SINR dedicated mode sebesar 91.66% 0dBm, RSRQ dedicated mode 99.47% (-18) dbm dan troughput dedicated mode 88.1% 2 Mbps sehingga trougputnya sudah optimal sesuai dengan parameter - parameter lainnya yang sudah optimal. 3. secara keseluruhan wilayah inner city sudah memiliki performansi LTE yang baik untuk mendukung pelayanan mobile internet di kota. Sedangkan untuk wilayah rural masih memerlukan peningkatan dikarenakan nilai troughputnya belum optimal yaitu 71.17% % 2 Mbps dibawah standar KPI Telkomsel yaitu 80% 2 Mbps. DAFTAR PUSTAKA [1] Suyuti,dkk Studi Perkembangan LTE dan Wimax di Indonesia. Jurnal Ilmiah :Vol.09, no.02 [2] Prasetia muhharam Mekanisme carrier Aggregation pada Jaringan 4G LTE- Advanced. Universitas Negeri Lampung [3] Bambang Wahyu Santoso, Catur Iswahyudi, Joko Triyono Teknologi 4G Pada Jaringan GSM Untuk Kebutuhan Mobile Internet di Kota Yogyakarta. Jurnal Jarkom : Vol.02, no. 02 [4] V.S Kusumo, P.K. Sudiarta, I.P. Ardana Analisis Performansi dan Optimalisasi Layanan LTE Telkomsel di Denpasar Bali. E-Journal Spektrum : Vol.2, no. 3 [5] Wardhana, dkk G Handbook Edisi Bahasa Indonesia. Jakarta : Nulis Buku [6] Uke, K, dkk Fundamental Teknologi Seluler LTE, Rekayasa Sains Bandung : Rekayasa sains 456
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks