KERAGAAN ROTAN DI AREAL KONSERVASI EX-SITU HUTAN PENDIDIKAN GUNUNG WALAT SUKABUMI, JAWA BARAT NURHAMIDAH

Please download to get full document.

View again

of 13
6 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
KERAGAAN ROTAN DI AREAL KONSERVASI EX-SITU HUTAN PENDIDIKAN GUNUNG WALAT SUKABUMI, JAWA BARAT NURHAMIDAH DEPARTEMEN SILVIKULTUR FAKULTAS KEHUTANAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR PERNYATAAN MENGENAI
Document Share
Document Transcript
KERAGAAN ROTAN DI AREAL KONSERVASI EX-SITU HUTAN PENDIDIKAN GUNUNG WALAT SUKABUMI, JAWA BARAT NURHAMIDAH DEPARTEMEN SILVIKULTUR FAKULTAS KEHUTANAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2014 PERNYATAAN MENGENAI SKRIPSI DAN SUMBER INFORMASI SERTA PELIMPAHAN HAK CIPTA* Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi berjudul Keragaan Rotan di Areal Konservasi Ex-Situ Hutan Pendidikan Gunung Walat Sukabumi, Jawa Barat adalah benar karya saya dengan arahan dari komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apa pun kepada perguruan tinggi mana pun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir skripsi ini. Dengan ini saya melimpahkan hak cipta dari karya tulis saya kepada Institut Pertanian Bogor. Bogor, Januari 2014 Nurhamidah NIM E *Pelimpahan hak cipta atas karya tulis dari penelitian kerja sama dengan pihak luar IPB harus didasarkan pada kerja sama yang terkait. ABSTRAK NURHAMIDAH. Keragaan Rotan di Areal Konservasi Ex-Situ Hutan Pendidikan Gunung Walat Sukabumi, Jawa Barat. Dibimbing oleh ISKANDAR Z. SIREGAR. Hutan Pendidikan Gunung Walat (HPGW) membangun tegakan konservasi ex-situ pada tahun 2005 namun pertumbuhannya belum pernah dievaluasi. Tujuan penelitian ini adalah i) untuk mengkaji ulang jenis rotan yang ditanam dan ii) menguraikan keragaan rotan di HPGW terkait pertumbuhan dan asosiasi rotan dengan pohon naungannya serta faktor lingkungan (cahaya dan hama). Keragaan rotan dikaji melalui komposisi dan struktur tegakan, sebaran diameter dan panjang, estimasi biomassa dan pengaruh faktor lingkungan (cahaya dan hama). Hasil penelitian menunjukkan bahwa i) terdapat tiga jenis rotan yang ditanam yaitu Calamus manan (rotan manau), Daemonorops melanochaetes (rotan seel) dan Daemonorops rubra (rotan pelah). ii) Komposisi tegakan dalam plot didominasi oleh naungan (damar, puspa). Selain itu, stratifikasi rotan berada di bawah naungan yaitu pada strata C (4 20 m) dan strata D (1 4 m). Diameter dan panjang menyebar normal pada rotan manau dan rotan seel. Rotan pelah memiliki estimasi biomassa tertinggi yaitu 26.6 ton/ha. Cahaya hanya berpengaruh nyata terhadap diameter rotan pelah, sedangkan tingkat serangan hama tidak memiliki pengaruh nyata terhadap variabel pertumbuhan rotan. Kata kunci: keragaan, konservasi ex-situ, rotan ABSTRACT NURHAMIDAH. Rattan Growth Performance at Ex-Situ Conservation Stands in Gunung Walat University Forest, Sukabumi, West Java. Supervised by ISKANDAR Z. SIREGAR. Ex-situ conservation stands has been established in Gunung Walat University Forest (GWUF) since However, the performance of rattan has never been evaluated. The objectives of the research were i) to review the correct species name of rattan and ii) to assess the growth variation of rattan with respect to shade trees, environmental factors (light and pest). The growth performance was observed through assessment of species composition and structure of the stand including distribution of diameter and length, biomass estimation and environmental effects (light and pest). The results showed that i) there were 3 (three) rattan species planted in the ex-situ conservation stand, namely Calamus manan, Daemonorops melanochaetes and Daemonorops rubra, ii) The composition and structure of the stands were still dominated by the shade trees. Rattan was found predominantly at strata C (4 20 m) and strata D (1 4 m). The normal distribution was observed only on diameter and length of C.manan and D.melanochaetes, respectively. The highest biomass was observed in D. rubra that was estimated as much as 26.6 tons/ha. The light had significant effect on D.rubra diameter only. On the other hand, pest had no significant effect on rattan growth variables. Keywords: ex-situ conservation, growth performance, rattan KERAGAAN ROTAN DI AREAL KONSERVASI EX-SITU HUTAN PENDIDIKAN GUNUNG WALAT SUKABUMI, JAWA BARAT NURHAMIDAH Skripsi sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Kehutanan pada Departemen Silvikultur DEPARTEMEN SILVIKULTUR FAKULTAS KEHUTANAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2014 Judul Skripsi : Keragaan Rotan di Areal Konservasi Ex-Situ Hutan Pendidikan Gunung Walat Sukabumi, Jawa Barat Nama : Nurhamidah NIM : E Disetujui oleh Prof Dr Ir Iskandar Z Siregar, MForSc Pembimbing Diketahui oleh Prof Dr Ir Nurheni Wijayanto, MS Ketua Departemen Tanggal Lulus: Judul Skripsi: Keragaan Rotan di Areal Konservasi Ex-Situ Hutan Pendidikan Gunung Walat Sukabumi, Jawa Barat Nama : Nurharnidah NIM : E Disetujui oleh ProfDr Ir Iskandar Z Siregar, MForSc Pembimbing anto MS Ketua Departemen Tanggal Lulus: 'l8 DEC 2013 PRAKATA Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah subhanahu wa ta ala atas segala karunia-nya sehingga karya ilmiah ini berhasil diselesaikan. Tema yang dipilih dalam penelitian yang dilaksanakan sejak bulan Juni 2013 ini ialah keragaan rotan, dengan judul: Keragaan Rotan di Areal Konservasi Ex-Situ Hutan Pendidikan Gunung Walat Sukabumi, Jawa Barat. Terima kasih penulis ucapkan kepada Bapak Prof Dr Ir Iskandar Z Siregar, MForSc selaku dosen pembimbing akademik yang telah memberikan arahan, bimbingan, motivasi, solusi, dan seluruh bantuannya dalam penyelesaian skripsi, serta Bapak Dr Ir Prijanto Pamoengkas, MScFTrop yang telah memberikan saran dalam penulisan skripsi. Di samping itu, penghargaan penulis sampaikan kepada pihak Hutan Pendidikan Gunung Walat, Ibu Dra Titi Kalimah, MSi dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam serta Bapak Degi Harja Asmara dari International Centre for Research Agroforestry (ICRAF) yang telah membantu dan memfasilitasi terlaksananya kegiatan penelitian ini. Bapak, ibu, kakak, dan keluarga tercinta yang selalu memberikan do a dan dukungan secara moral dan spiritual dalam penyusunan skripsi. Teman satu angkatan di Silvikultur 46, teman-teman Kost Wisma Fio, teman-teman satu bimbingan, serta sahabat penulis Yuka, Abieta, Chaca, Deasy, Sindi, Tintin, Vera, Gayuh, Nurani, Kholid atas bantuan, semangat, dan keceriaan yang diberikan dalam penyusunan skripsi. Semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan penulisan skripsi ini yang tidak bisa disebutkan satu per satu. Semoga karya ilmiah ini bermanfaat. Bogor, Januari 2014 Nurhamidah DAFTAR ISI DAFTAR TABEL x DAFTAR GAMBAR x DAFTAR LAMPIRAN x PENDAHULUAN 1 Latar Belakang 1 Perumusan Masalah 1 Tujuan Penelitian 1 Manfaat Penelitian 2 Ruang Lingkup Penelitian 2 METODE PENELITIAN 2 Waktu dan Tempat Penelitian 2 Bahan dan Alat 2 Tahapan Penelitian 3 Pengumpulan Data 4 Prosedur Analisis Data 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 6 Kondisi Umum Lokasi Penelitian 6 Identifikasi Jenis Rotan 7 Keragaan Rotan 9 SIMPULAN DAN SARAN 17 Simpulan 17 Saran 18 DAFTAR PUSTAKA 18 LAMPIRAN 20 DAFTAR TABEL 1 Skoring serangan hama daun pada bibit tanaman Acacia crassicarpa 4 2 Pengumpulan data primer dan identifikasi jenis 5 3 Analisis kuantitatif vegetasi 9 4 Deskripsi statistik sebaran diameter, panjang dan biomassa rotan 11 5 Estimasi biomassa rotan menurut jenis (ton/ha) 13 6 Korelasi antar variabel pertumbuhan rotan 13 7 Korelasi cahaya 14 8 Korelasi serangan hama 16 9 Hasil analisis sifat tanah 17 DAFTAR GAMBAR 1 Diagram alir penelitian 3 2 Tanaman dan voucher C. manan 7 3 Tanaman dan voucher D. melanochaetes 8 4 Tanaman dan voucher D. rubra 8 5 Profil diagram plot pengamatan 1, 2 dan Sebaran diameter dan panjang rotan 12 7 Model regresi diameter dan panjang rotan 14 8 Model regresi cahaya dan diameter rotan 14 9 Model regresi cahaya dan panjang rotan Model regresi cahaya dan biomassa rotan Kategori dan jumlah individu yang terserang hama 16 DAFTAR LAMPIRAN 1 Peta lokasi penelitian 20 2 Hasil identifikasi jenis rotan 21 3 Rekapitulasi analisis kuantitatif vegetasi 22 4 Daun rotan yang terserang ulat dan kutu 22 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Rotan merupakan hasil hutan bukan kayu (HHBK) yang mempunyai nilai ekonomis dan manfaat ekologi yang cukup signifikan. Rotan termasuk tumbuhan pemanjat yang memerlukan naungan untuk proses pertumbuhannya. Rotan termasuk ke dalam 13 suku anggota Arecaceae, anak suku Calamoideae (Tellu 2004). Di Indonesia terdapat 8 marga rotan yang terdiri atas kurang lebih 312 jenis (Jasni et al. 2012), sementara itu pemanfaatan rotan selama ini masih terbatas pada jenis-jenis tertentu seperti jenis Calamus dan Daemonorops. Pemanfaatan rotan yang terjadi sejauh ini mengarah pada eksploitasi berlebih sehingga upaya untuk melestarikan rotan dianggap penting. Upaya ini di antaranya dapat dilakukan melalui konservasi in-situ/ex-situ. Konservasi ex-situ dan in-situ sekarang dianggap sebagai solusi untuk menjaga hilangnya sumber genetik rotan (Vivekanandan et al. 1998). Hutan Pendidikan Gunung Walat (HPGW) mempunyai tegakan konservasi ex-situ yang dibangun pada tahun 2005 namun pertumbuhannya belum pernah dievaluasi. Konservasi ex-situ sebaiknya diikuti dengan upaya pemantauan terhadap pertumbuhannya. Pertumbuhan tanaman salah satunya dapat dilihat melalui keragaan yang terbentuk di dalam komunitas. Keragaan dapat dikaji melalui komposisi dan struktur tegakan sebagai akibat adanya interaksi dari faktor lingkungan yang ada. Faktor lingkungan ini terdiri dari faktor abiotik dan biotik. Cahaya merupakan bagian dari komponen abiotik yang merupakan salah satu faktor penting untuk pertumbuhan tanaman (Manokaran 1984). Bagian komponen biotik yang dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman di antaranya yaitu adanya serangan hama. Untuk mengkaji ulang jenis rotan yang ditanam dan menguraikan keragaan rotan terkait pertumbuhan dan asosiasi rotan dengan pohon naungannya serta faktor lingkungan (cahaya dan hama) di areal konservasi ex-situ HPGW, maka penelitian ini dilakukan. Perumusan Masalah Berdasarkan uraian di atas, maka penulis membuat rumusan penelitian sebagai berikut: 1. Jenis apa sajakah yang ditanam di areal konservasi ex-situ Hutan Pendidikan Gunung Walat? 2. Bagaimana kondisi pertumbuhan dan asosiasi rotan dengan naungannya terkait faktor lingkungan yang mempengaruhinya? Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Mengkaji ulang jenis-jenis rotan yang ditanam di areal konservasi ex-situ Hutan Pendidikan Gunung Walat. 2 2. Menguraikan keragaan rotan di areal konservasi ex-situ Hutan Pendidikan Gunung Walat terkait pertumbuhan dan asosiasi rotan dengan pohon naungannya serta faktor lingkungan (cahaya dan hama). Manfaat Penelitian Manfaat yang diperoleh dari penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Memberi perspektif kondisi rotan di areal konservasi ex-situ Hutan Pendidikan Gunung Walat sebagai data dasar pertimbangan dalam pengelolaan dan perbaikan manajemen penanaman rotan ke depannya. 2. Sebagai bahan informasi untuk penelitian selanjutnya. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup dari penelitian ini adalah penjelasan kondisi rotan di areal konservasi ex-situ Hutan Pendidikan Gunung Walat terkait pertumbuhan dan asosiasi rotan dengan pohon naungannya serta beberapa faktor lingkungan yang mempengaruhinya (cahaya dan hama). Sifat tanah digunakan sebagai data penunjang penelitian. Variabel pertumbuhan yang digunakan adalah diameter, panjang dan biomassa rotan. Asosiasi rotan dengan pohon naungan dijelaskan melalui analisis vegetasi (komposisi dan struktur tegakan). METODE PENELITIAN Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan September 2013 yang terdiri dari kegiatan pengambilan data primer di areal penanaman rotan Hutan Pendidikan Gunung Walat, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Identifikasi rotan di Laboratorium Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam, Bogor. Pengukuran biomassa dan analisis tanah di Laboratorium Pengaruh Hutan Fakultas Kehutanan IPB. Bahan dan Alat Bahan yang digunakan dalam penelitian berupa bahan primer dan bahan sekunder. Bahan primer terdiri dari areal penanaman rotan Hutan Pendidikan Gunung Walat dan alkohol 70%. Bahan sekunder berupa data penanaman awal rotan, data kondisi umum lokasi penelitian dan data yang berkaitan dengan studi literatur ekologi rotan. Alat yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari perangkat PC (Personal Computer) atau laptop Sony Y Series VPCYB15AG dengan prosessor AMD Dual-Core Processor dengan clock E GHz dan RAM dengan kapasitas 2.00 GB. Software pendukung seperti Ms. Excel 2007, Notepad, SPSS 18.0, ArcGIS 9.3 (Ormsby et al. 2008), SExI-FS 2.1 (Harja & Vincent 2008) dan
Search Related
Similar documents
View more...
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks