PEMANFAATAN LIMBAH DISTILASI ETANOL DENGAN PENAMBAHAN EFFECTIVE MICROORGANISM (EM) PADA PERTUMBUHAN GELOMBANG CINTA (Anthurium plowmanii)

Please download to get full document.

View again

of 7
4 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
PEMANFAATAN LIMBAH DISTILASI ETANOL DENGAN PENAMBAHAN EFFECTIVE MICROORGANISM (EM) PADA PERTUMBUHAN GELOMBANG CINTA (Anthurium plowmanii) SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajad
Document Share
Document Transcript
PEMANFAATAN LIMBAH DISTILASI ETANOL DENGAN PENAMBAHAN EFFECTIVE MICROORGANISM (EM) PADA PERTUMBUHAN GELOMBANG CINTA (Anthurium plowmanii) SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajad Sarjana S-1 Program Studi Pendidikan Biologi Oleh: SRI MARLINA A FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2008 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kemajuan teknologi dan pertumbuhan penduduk semakin meningkat merupakan salah satu faktor pemicu munculnya berbagai macam kegiatan industri. Tumbuhnya berbagai industri seperti industri kecil yang dikelola oleh pengrajin berupa industri etanol akan membawa masalah baru di lingkungan sekitarnya, karena limbah etanol dapat mencemari air sungai. Oleh karena itu perlu dipikirkan kembali efek samping dari limbah yang dihasilkan sebelum industri etanol tersebut mulai beroperasi. Perkembangan industri etanol ini dapat membawa dampak negatif bagi kehidupan manusia. Salah satu dampak negatifnya, limbah etanol dapat mencemari air sungai yang dapat menurunkan kualitas air, sehingga perlu diatasi dengan sebaik-baiknya. Industri etanol adalah industri yang menghasilkan etanol (ciu) yang berasal dari bahan baku berupa baceman fermentasi yang terdiri dari tetes tebu, limbah atau badek, air bersih dan bakteri yang diolah secara fermentasi dan penyulingan berulang. Proses pembuatannya diawali dengan memfermentasikan bahan-bahan baku tersebut yang akhirnya menghasilkan baceman. Campuran bahan baku ini dididihkan dalam drum diatas tungku. Kemudian uap akan masuk dalam saluran pipa diatas drum dan keluar melalui pipa spiral dalam pendingin berupa etanol lalu etanol tadi disuling dalam 1 2 penyulingan. Sisa dari proses penyulingan inilah yang nantinya disebut sebagai limbah cair atau badek. Limbah Cair Etanol sangat bermanfaat bagi tanaman, karena didalam limbah cair etanol tersebut terdapat glukosa, karbohidrat dan etanol. Glukosa sangat bermanfaat bagi pertumbuhan tanaman. Glukosa sendiri berperan sebagai bahan untuk fotosintesis, sehingga glukosa tersebut dapat mempercepat tumbuhnya daun. Dalam rangka mengatasi masalah pencemaran air oleh limbah etanol, para pakar telah mencoba merekayasa mikroba untuk mendapatkan strain mikroba yang dapat membantu mengatasi pencemaran. Bila konsentrasi limbah etanol yang mencemari air sungai berada diatas ambang batas, maka akan mengancam kelangsungan hidup organisme lain. Adanya senyawa-senyawa yang terkandung dalam air limbah akan meningkatkan kandungan BOD(Biocemical Oxygen Demand),COD (Chemical Oxygen Demand), TSS (Total Desolved Solid), PH, Nitrat dan unsur-unsur lain merupakan parameter dalam pencemaran air limbah. Untuk penanganan limbah cair etanol ini bisa digunakan dengan EM adalah campuran microorganisme baik aerob maupun anaerob yang hidup bersimbiosis satu sama lain. Komposisi Effective Microorganism (EM) terdiri dari bakteri asam laktat, ragi, actinomycetes dan bakteri fotosintesis (Setiani, 2002). EM merupakan kultur campuran dari microorganisme yang menguntungkan bagi pertumbuhan tanaman, meningkatkan dekomposisi limbah dan sampah organik, mempercepat proses pengomposan sampah atau 3 kotoran hewan, meningkatkan ketersediaan nutrisi tanaman serta menekan aktifitas serangan dan microorganisme patogen. Sebagian besar mengandung microorganisme Lactobacillus (bakteri asam laktat) serta dalam jumlah sedikitbakteri fotosintesis, Streptomycetes sp dan ragi (Anomius, 1993). Anthurium merupakan tanaman hias komersial di Indonesia. Tanaman ini disukai konsumen karena keindahan warna serta variasi bunga dan daun yang beragam. Karena sifatnya yang memerlukan naungan atau tempat teduh, tanaman ini lebih tepat dijadikan tanaman hias indoor. Selain berbunga indah, daunnya juga tampak unik (Sugiono dkk, 2006). Secara garis besar, Anthurium dibagi menjadi dua golongan besar yaitu Anthurium daun dan Anthurium bunga. Masing-masing golongan memiliki berbagai spesies yang kini semakin berkembang. Anthurium penghasil bunga sudah dikenal sejak puluhan tahun lalu. Sementara Anthurium daun mulai berkembang sejak awal tahun Anthurium berasal dari bahasa Yunani-anthos yang berarti bunga dan oura yang berarti ekor. Tanaman asli Amerika Selatan ini sekerabat dengan aglaonema dan keladi. Seperti kedua kerabatnya itu, anthurium disukai hobiis karena keindahan daunnya. Beragam variasi motif daun yang dimiliki anthurium merupakan salah satu keunggulan yang memungkinkan untuk membuat silangan-silangan baru. Warna hijau muda hingga hijau gelap dan bahkan variegate sekarang mendominasi pasar, meskipun peluang untuk mendapatkan variegate hanya 3% (Purwanto, 2007). 4 Salah satu Anthurium yang memiliki beragam variasi motif daun adalah Anthurium plowmanii yang dikenal sebagai gelombang cinta. Tanaman ini memiliki bentuk daun yang sangat khas, yaitu bergelombang atau berlekuk-lekuk bagian tepinya sehingga di Indonesia, diberi nama Gelombang Cinta. Permukaan daun berwarna hijau mengkilat dengan tulang daun jelas. Panjang daun bisa mencapai satu meter (Purwanto, 2007). Berdasarkan penelitian Amalia (2000), menunjukkan bahwa pemberian EM-4 berpengaruh terhadap pertumbuhan jumlah daun Lidah Mertua. Hasil uji anova pada minggu ke-3 sampai dengan minggu ke- 4 terbukti signifikan pada taraf signifikansi 5%. Hal ini berarti limbah cair batik dengan konsentrasi 15% dan EM-4 berpengaruh positif terhadap pertumbuhan Lidah Mertua. Konsentrasi limbah cair batik dan EM-4 yang memilik pertumbuhan jumlah daun paling optimal adalah sebesar limbah cair batik 15% dan EM-4 3% dengan nilai rata-rata pertumbuhan sebesar 1 buah daun per minggu. Berkaitan dengan hal tersebut, maka penulis terdorong untuk mengangkat permasalahan ini dalam bentuk penelitian dengan judul PEMANFAATAN LIMBAH DISTILASI ETANOL DENGAN PENAMBAHAN EFFECTIVE MICROORGANISM (EM) PADA PERTUMBUHAN GELOMBANG CINTA (Anthurium plowmanii). B. Pembatasan Masalah Agar ruang lingkup penelitian tidak melebar maka perlu adanya pembatasan masalah yaitu: 5 1. Subyek penelitian adalah limbah cair etanol yang dibuang di Sungai sekitar Bekonang. 2. Obyek penelitian adalah pertumbuhan gelombang cinta, adapun yang menjadi parameter adalah jumlah daun dan tinggi tanaman gelombang cinta yang dihitung setiap 2 minggu setelah perlakuan. 3. Konsentrasi limbah yang akan dipakai dalam penelitian adalah 0%, 5%, dan 10%, sedangkan konsentrasi EM ini sebagai penelitian awal yang digunakan yaitu 0%, 5%, dan 10%. C. Perumusan Masalah Berdasarkan beberapa permasalahan dalam latar belakang diatas yang menjadi perumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Bagaimanakah pengaruh limbah cair etanol yang ditambahkan EM terhadap pertumbuhan tanaman hias Anthurium plowmanii? 2. Berapakah konsentrasi optimum EM yang berpengaruh pada pertumbuhan Anthurium plowmanii? D. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah: 1. Mengetahui pengaruh limbah cair etanol yang ditambahkan EM terhadap pertumbuhan tanaman hias Anthurium plowmanii. 2. Mengetahui konsentrasi optimum EM yang berpengaruh pada pertumbuhan Anthurium plowmanii. 6 E. Manfaat Penelitian Dalam penelitian ini manfaat yang diharapkan adalah: 1. Menambah pengetahuan bagi peneliti pada khususnya dan pembaca pada umumnya tentang efektifitas EM dalam memperbaiki sifat kimia, fisik, dan biologis tanah. 2. Dapat menambah pengetahuan mengenai pengaruh limbah etanol dan EM pada pertumbuhan tanaman hias Anthurium plowmanii. 3. Bagi pengusaha industri etanol agar dapat mengelola limbahnya agar tidak berbahaya bagi lingkungannya. 4. Sebagai upaya untuk mewujudkan lingkungan yang bersih dan sehat khususnya dalam lingkungan air.
Search Related
Similar documents
View more...
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks