VISUAL PARADIGM. Tugas Mata Kuliah IF-4061 Analisis dan Perancangan Berorientasi Objek Tanggal Pengumpulan : 20 Oktober PDF

Please download to get full document.

View again

of 14
5 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
EKSPLORASI VISUAL PARADIGM Tugas Mata Kuliah IF-4061 Analisis dan Perancangan Berorientasi Objek Tanggal Pengumpulan : 20 Oktober 2004 Disusun oleh : Rosa Ariani Sukamto DEPARTEMEN TEKNIK INFORMATIKA
Document Share
Document Transcript
EKSPLORASI VISUAL PARADIGM Tugas Mata Kuliah IF-4061 Analisis dan Perancangan Berorientasi Objek Tanggal Pengumpulan : 20 Oktober 2004 Disusun oleh : Rosa Ariani Sukamto DEPARTEMEN TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2004 Diagram Use Case Use Case Diagram Palette Main Menu / Menu Utama Project Explorer Toolbar Lembar Diagram Cara Membuat Diagram Use Case Membuat Diagram Use Case Baru 1. Klik pada menu utama File. 2. Klik New Diagram, kemudian pilih New Use Case Diagram, atau lakukan dengan memilih icon dengan hint Create New Use Case Diagram pada toolbar atau juga dapat dilakukan dengan melakukan klik kanan pada Project Explorer pilih Use Case Diagram hingga muncul pop-up menu lalu pilih Create Use Case Diagram. Membuat Use Case 1. Klik pada tombol Use Case (tombol dengan hint Use Case) di Use Case Diagram Palette. Klik pada lokasi yang diinginkan pada lembar diagram. 2. Beri nama use case tersebut dengan mengklik dua kali pada gambar use case, lalu ketikkan nama use case yang diinginkan, jika sudah selesai, klik pada lembar diagram yang masih kosong. Penamaan juga dapat dilakukan dengan melakukan klik kanan pada gambar use case lalu pilih Open Specification, lalu isikan nama pada Name dan tekan enter atau tombol OK. 3. Jika ingin membuat aktor dari use case : a. klik gambar use case, b. pilih icon yang mengelilingi use case dengan hint Association - Actor, c. Beri nama aktor dengan cara seperti memberi nama use case. 4. Jika ingin membuat use case dari use case : a. klik gambar use case, b. pilih icon yang mengelilingi use case dengan hint Include - Use Case untuk membuat use case dengan relasi include dengan use case sebelumnya. c. pilih icon yang mengelilingi use case dengan hint Extend - Use Case untuk membuat use case dengan relasi extend dengan use case sebelumnya. d. pilih icon yang mengelilingi use case dengan hint Generalization- Use Case untuk membuat use case dengan relasi generalisasi dengan use case sebelumnya. e. penamaan sama dengan penamaan use case. 5. Untuk memindahkan gambar, drag gambar ke tempat yang diinginkan. 6. Untuk menghapus gambar, klik kanan pada gambar dan pilih delete, lalu akan keluar pesan konfirmasi, sebaiknya pilih yes to all. Membuat Aktor 1. Klik pada tombol Actor (tombol dengan hint Actor) di Use Case Diagram Palette. Klik pada lokasi yang diinginkan pada lembar diagram. 2. Beri nama aktor tersebut dengan mengklik dua kali pada gambar aktor, lalu ketikkan nama aktor yang diinginkan, jika sudah selesai, klik pada lembar diagram yang masih kosong. Penamaan juga dapat dilakukan dengan melakukan klik kanan pada aktor lalu pilih Open Specification, lalu isikan nama pada Name dan tekan enter atau tombol OK. 3. Jika ingin membuat use case dari aktor : a. klik gambar aktor, b. pilih icon yang mengelilingi use case dengan hint Association - Use Case, c. Beri nama use case dengan cara seperti memberi nama aktor. 4. Jika ingin membuat aktor dari aktor : a. klik gambar aktor, b. pilih icon yang mengelilingi aktor dengan hint Association - Actor untuk membuat aktor dengan relasi asosiasi dengan aktor sebelumnya. c. pilih icon yang mengelilingi aktor dengan hint Generalization- Actor untuk membuat aktor dengan relasi generalisasi dengan aktor sebelumnya. d. penamaan sama dengan penamaan aktor. 5. Untuk memindahkan gambar, drag gambar ke tempat yang diinginkan. 6. Untuk menghapus gambar, klik kanan pada gambar dan pilih delete, lalu akan keluar pesan konfirmasi, sebaiknya pilih yes to all. Kegunaan Beberapa Tombol Pada Use Case Diagram Palette Menggambar komponen diagram use case juga dapat dilakukan dengan menggunakan tombol-tombol pada Use Case Diagram Palette dengan beberapa keterangan tambahan dari kegunaan tombol-tombol pada Use Case Diagram Palette sebagai berikut : Gambar Icon Untuk menggambarkan sistem. Keterangan Untuk menggambarkan relasi asosiasi Untuk menggambarkan relasi include antar use case. Untuk menggambarkan relasi extend antar use case. Untuk menggambarkan relasi generalisasi antar use case. Cara penggambaran sama seperti penggambaran use case dan aktor dengan tombol Use Case dan Actor di atas tetapi ada beberapa batasan, seperti gambar relasi asosiasi tidak akan muncul jika tidak menghubungkan dua komponen gambar. Contoh gambar diagram Use Case : Menyimpan Diagram Use Case Menjadi File Image 1. Lakukan Select All pada diagram, lalu klik File pada menu utama, pilih Export Selected as Image... dan lakukan penyimpanan file. 2. Atau klik File pada menu utama, lalu pilih Export Diagram as Image... dan lakukan pemilihan diagram dan lakukan proses penyimpanan. 3. Atau aktifkan diagram yang akan disimpan, klik File pada menu utama, lalu pilih Export Active Diagram as Image... dan lakukan proses penyimpanan. Menyalin Diagram Use Case Menjadi Image 1. Lakukan Select All, klik Edit pada menu utama, pilih Copy, dan pilih Copy to System Clipboard as Image. Diagram Class Project Explorer Class Diagram Palette Main Menu / Menu Utama Toolbar Lembar Diagram Cara Membuat Diagram Class Membuat Diagram Class Baru 1. Klik pada menu utama File. 2. Klik New Diagram, kemudian pilih New Class Diagram, atau lakukan dengan memilih icon dengan hint Create Class Diagram pada toolbar atau juga dapat dilakukan dengan melakukan klik kanan pada Project Explorer pilih Class Diagram hingga muncul pop-up menu lalu pilih Create Class Diagram. Membuat Class 1. Klik pada tombol Class (tombol dengan hint Class) di Class Diagram Palette. Klik pada lokasi yang diinginkan pada lembar diagram. 2. Beri nama class tersebut dengan mengklik dua kali pada gambar class, lalu ketikkan nama class yang diinginkan, jika sudah selesai, klik pada lembar diagram yang masih kosong. Penamaan juga dapat dilakukan dengan melakukan klik kanan pada gambar class lalu pilih Open Specification, lalu isikan nama pada Name dan tekan enter atau tombol OK (pada General Tab). 3. Jika ingin membuat class dari class : a. klik gambar class, b. pilih icon yang mengelilingi class dengan hint Association - Class untuk membuat class dengan relasi asosiasi dengan class sebelumnya. c. pilih icon yang mengelilingi class dengan hint Generalization - Class untuk membuat class dengan relasi generalisasi dengan class sebelumnya d. pilih icon yang mengelilingi class dengan hint Self Association - Class untuk membuat konektor dengan relasi asosiasi ke diri class sebelumnya e. Beri nama class dengan cara seperti memberi nama class. 4. Untuk memindahkan gambar, drag gambar ke tempat yang diinginkan. 5. Untuk menghapus gambar, klik kanan pada gambar dan pilih delete, lalu akan keluar pesan konfirmasi, sebaiknya pilih yes to all. Mengisikan Nama Atribut pada Class 1. Klik kanan pada gambar class yang akan diberi atribut, pilih Open Specification. 2. Klik pada Attributes tab, lalu klik tombol Add. 3. Isikan data-data atribut yang ingin ditambahkan, lalu tekan enter atau klik tombol OK. Mengisikan Nama Servis pada Class 1. Klik kanan pada gambar class yang akan diberi atribut, pilih Open Specification. 2. Klik pada Operations tab, lalu klik tombol Add. 3. Isikan data-data servis/operasi yang ingin ditambahkan, lalu tekan enter atau klik tombol OK. Membuat konektor 1. Klik icon (tombol dengan hint Association) pada Class Diagram Palette. 2. Hubungkan dua buah class dengan drag dari class satu ke lainnya, seperti halnya membuat garis biasa. 3. Klik kanan pada gambar garis dan pilih Open Specification. 4. Pada General tab isikan nama konektor pada Name, multiplicity kedua class yang dihubungkan, dan navigable untuk menentukan arah panah, beri check mark pada class yang ditunjuk tanda panah. 5. Tekan enter atau klik OK. Kegunaan Beberapa Tombol Pada Class Diagram Palette Menggambar komponen diagram class juga dapat dilakukan dengan menggunakan tombol-tombol pada Class Diagram Palette dengan beberapa keterangan tambahan dari kegunaan tombol-tombol pada Class Diagram Palette sebagai berikut : Gambar Icon Keterangan Untuk menggambarkan konektor generalisasi. Untuk menggambarkan class dengan relasi asosiasi Cara penggambaran sama seperti penggambaran class dan konektor dengan tombol class dan konektor di atas tetapi ada beberapa batasan, seperti gambar relasi asosiasi tidak akan muncul jika tidak menghubungkan dua komponen gambar. Contoh gambar diagram Class : Menyimpan Diagram Class Menjadi File Image 1. Lakukan Select All pada diagram, lalu klik File pada menu utama, pilih Export Selected as Image... dan lakukan penyimpanan file. 2. Atau klik File pada menu utama, lalu pilih Export Diagram as Image... dan lakukan pemilihan diagram dan lakukan proses penyimpanan. 3. Atau aktifkan diagram yang akan disimpan, klik File pada menu utama, lalu pilih Export Active Diagram as Image... dan lakukan proses penyimpanan. Menyalin Diagram Class Menjadi Image 1. Lakukan Select All, klik Edit pada menu utama, pilih Copy, dan pilih Copy to System Clipboard as Image.
Search Related
Similar documents
View more...
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks